5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan Alquran - Wanita Indonesia <
GAYA HIDUP

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan Alquran

wanitaindonesia.co Kuncinya adalah saling bersama-sama. Membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah tentu menjadi impian dan keinginan dari setiap pasangan Muslim. Namun, untuk bisa mencapainya bukanlah pekerjaan yang mudah. Akan ada banyak PR alias pekerjaan rumah yang perlu dikerjakan oleh pasangan suami istri.

Selain itu dibutuhkan juga dasar penyangga untuk bisa mewujudkan hal tersebut. Nantinya, penyangga tersebut harus diterapkan secara bersama-sama agar memberikan rasa adil untuk kedua belah pihak.

Berikut ini Popbela sudah siapkan informasi soal dasar atau pilar relasi keluarga bahagia menurut islam yang bisa kamu terapkan dalam kehidupan rumah tanggamu dengan pasangan.

1. Ikatan janji yang kokoh

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan AlquranPexels.com/Juan Pablo Serrano Arenas

Dalam menjaga hubungan tetap kokoh, komitmen adalah satu hal yang penting, terutama dalam pernikahan. Janji suci pernikahan untuk tetap setia dan mau menjaga kestabilan dalam jangka panjang wajib dilakukan oleh setiap pasangan suami istri. Hal ini sudah disebutkan dalam firman Allah SWT:

وَكَيْفَ تَأْخُذُوْنَهٗ وَقَدْ اَفْضٰى بَعْضُكُمْ اِلٰى بَعْضٍ وَّاَخَذْنَ مِنْكُمْ مِّيْثَاقًا غَلِيْظًا

“Dan bagaimana kamu akan mengambilnya kembali, padahal kamu telah bergaul satu sama lain (sebagai suami-istri). Dan mereka (istri-istrimu) telah mengambil perjanjian yang kuat (ikatan pernikahan) dari kamu.” [Q.S An-Nisa:21]

Dengan mempertahankan satu komitmen yang kuat, setiap pasangan suami istri bisa lebih tenang menjalani kehidupan rumah tangga dan tentunya lebih bahagia.

2. Saling berpasangan

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan AlquranPexels.com/William Fortunato

Pilar relasi keluarga bahagia yang satu ini berlandaskan pada ayat Al-Quran berikut:

فَاَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّيْنِ حَنِيْفًاۗ فِطْرَتَ اللّٰهِ الَّتِيْ فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَاۗ لَا تَبْدِيْلَ لِخَلْقِ اللّٰهِ ۗذٰلِكَ الدِّيْنُ الْقَيِّمُۙ وَلٰكِنَّ اَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُوْنَۙ

”Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)-Nya ialah Dia menciptakan pasangan-pasangan untukmu dari jenismu sendiri, agar kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan Dia menjadikan di antaramu rasa kasih dan sayang. Sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi  kamu berpikir.” [Q.S Ar-Rum:21]

Ayat tersebut menggambarkan bahwa kehidupan suami istri bisa terasa lebih tentram jika dilandasi rasa kasih sayang dan saling berpasangan.

Selain itu, pilar ini juga diperkuat juga dengan surat Al-Baqarah ayat 187 yang mengibaratkan suami sebagai pakaian bagi istri, dan istri pun sebaliknya. Dengan tujuan kedua pasangan saling melengkapi dan menguatkan satu sama lain.

3. Sama-sama memperlakukan pasangan dengan baik

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan AlquranPexels.com/Meruyert Gonullu

Pilar relasi keluarga bahagia menurut islam selanjutnya adalah memperlakukan pasangan dengan baik. Pilar ini menjadi penting karena bisa menciptakan kebaikan-kebaikan lain di dalamnya.

Dengan dimulai dari sikap baik dan saling menghargai, suasana keluarga jadi lebih tentram dan jauh dari masalah. Kebahagiaan pun akan menyertai dan lebih sering ditemui.

Pilar ini tertuang dalam firman Allah SWT sebagai berikut:

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا لَا يَحِلُّ لَكُمْ اَنْ تَرِثُوا النِّسَاۤءَ كَرْهًا ۗ وَلَا تَعْضُلُوْهُنَّ لِتَذْهَبُوْا بِبَعْضِ مَآ اٰتَيْتُمُوْهُنَّ اِلَّآ اَنْ يَّأْتِيْنَ بِفَاحِشَةٍ مُّبَيِّنَةٍ ۚ وَعَاشِرُوْهُنَّ بِالْمَعْرُوْفِ ۚ فَاِنْ كَرِهْتُمُوْهُنَّ فَعَسٰٓى اَنْ تَكْرَهُوْا شَيْـًٔا وَّيَجْعَلَ اللّٰهُ فِيْهِ خَيْرًا كَثِيْرًا

“Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi perempuan dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, kecuali apabila mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka menurut cara yang patut. Jika kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan kebaikan yang banyak padanya.” [Q.S An-Nisa: 19]

4. Selalu bermusyawarah bersama

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan AlquranPexels.com/Gabby K

Permasalahan dalam keluarga pastinya tidak hanya menyangkut diri sendiri tetapi juga pasangan. Untuk itu, diperlukan musyawarah dan kesepakatan bersama untuk mencari bagaimana jalan keluarnya. Hal ini tentunya bisa berpengaruh terhadap kondisi rumah tangga yang lebih bahagia.

Anjuran untuk bermusyawarah dengan pasangan ini tertuang dalam ayat Al-Quran berikut:

فَبِمَا رَحْمَةٍ مِّنَ اللّٰهِ لِنْتَ لَهُمْ ۚ وَلَوْ كُنْتَ فَظًّا غَلِيْظَ الْقَلْبِ لَانْفَضُّوْا مِنْ حَوْلِكَ ۖ فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِى الْاَمْرِۚ فَاِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِيْنَ

“Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. Karena itu maafkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawarahlah dengan mereka dalam urusan itu. Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakal kepada-Nya.” [Q.S Al-Imran:159]

5. Saling rela

5 Pilar Relasi Keluarga Bahagia Menurut Islam dan AlquranPexels.com/August de Richelieu

Pilar relasi keluarga bahagia menurut islam yang terakhir adalah saling rela atau memberi kenyamanan. Untuk mencapai pilar ini tentunya tidak mudah, sebab dibutuhkan penerimaan yang tulus dari dalam diri masing-masing pasangan. Namun, ketika sudah bisa mencapainya, kebahagiaan dan ketentraman bisa didapatkan.

Bentuk kerelaan ini tergambar dalam surat Al-Baqarah ayat 233 yang artinya:

“Dan ibu-ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna. Dan kewajiban ayah menanggung nafkah dan pakaian mereka dengan cara yang patut.

Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita karena anaknya dan jangan pula seorang ayah (menderita) karena anaknya. Ahli waris pun (berkewajiban) seperti itu pula.

Apabila keduanya ingin menyapih dengan persetujuan dan permusyawaratan antara keduanya, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin menyusukan anakmu kepada orang lain, maka tidak ada dosa bagimu memberikan pembayaran dengan cara yang patut.

Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.”

Demikian tadi informasi soal apa saja pilar relasi keluarga bahagia menurut Agama Islam. Semoga dari informasi tersebut, kita semua bisa menjadi orang yang lebih baik lagi dan bahagia bersama keluarga, ya, ladies!

Menampilkan lebih banyak

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button