Work-life Balance: Apa yang Benar-Benar Membuat Kami Bahagia Mungkin Mengejutkan Anda - Wanita Indonesia <
GAYA HIDUP

Work-life Balance: Apa yang Benar-Benar Membuat Kami Bahagia Mungkin Mengejutkan Anda

wanitaindonesia.coKeseimbangan kehidupan kerja tidak selalu tentang mengutak-atik kapan, di mana, dan bagaimana kita bekerja. Ini adalah pertanyaan mengapa kita bekerja.

Menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang tepat bukanlah masalah baru di masyarakat kita. Tetapi ketegangan antara keduanya telah meningkat oleh pandemi, dengan para pekerja semakin memikirkan sifat pekerjaan mereka, makna dan tujuannya, dan bagaimana hal ini memengaruhi kualitas hidup mereka.

Studi menunjukkan orang-orang pergi atau berencana untuk meninggalkan majikan mereka dalam jumlah rekor pada tahun 2021 – sebuah “pengunduran diri besar” yang tampaknya telah dipicu oleh refleksi ini. Tetapi jika kita semua mempertimbangkan kembali di mana dan bagaimana pekerjaan masuk ke dalam hidup kita, apa yang harus kita tuju?

Sangat mudah untuk percaya bahwa jika saja kita tidak perlu bekerja, atau kita dapat bekerja jauh lebih sedikit, kita akan lebih bahagia, menjalani kehidupan pengalaman hedonis dalam segala bentuknya yang sehat dan tidak sehat. Tapi ini gagal menjelaskan mengapa beberapa pensiunan mengambil pekerjaan lepas dan beberapa pemenang lotre langsung kembali bekerja.

Mencapai keseimbangan kehidupan kerja yang sempurna, jika ada hal seperti itu, tidak selalu tentang mengutak-atik kapan, di mana, dan bagaimana kita bekerja – ini adalah pertanyaan mengapa kita bekerja. Dan itu berarti memahami sumber kebahagiaan yang mungkin tidak begitu jelas bagi kita, tetapi yang telah terlihat selama pandemi.

Upaya untuk menemukan keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik sangat layak. Pekerjaan secara konsisten dan positif terkait dengan kesejahteraan kita dan merupakan bagian besar dari identitas kita. Tanyakan pada diri Anda siapa Anda, dan segera Anda akan menjelaskan apa yang Anda lakukan untuk pekerjaan.

Pekerjaan kita dapat memberi kita rasa kompetensi, yang berkontribusi pada kesejahteraan. Para peneliti telah menunjukkan tidak hanya bahwa tenaga kerja mengarah pada validasi tetapi, ketika perasaan ini terancam, kita secara khusus tertarik pada kegiatan yang membutuhkan usaha – seringkali dalam bentuk pekerjaan – karena ini menunjukkan kemampuan kita untuk membentuk lingkungan kita, menegaskan identitas kita sebagai individu yang kompeten.

Pekerjaan bahkan tampaknya membuat kita lebih bahagia dalam keadaan ketika kita lebih memilih untuk bersantai. Hal ini ditunjukkan oleh serangkaian eksperimen cerdas di mana peserta memiliki pilihan untuk diam (menunggu di ruangan selama 15 menit untuk memulai eksperimen) atau menjadi sibuk (berjalan selama 15 menit ke tempat lain untuk berpartisipasi dalam eksperimen) . Sangat sedikit peserta yang memilih untuk sibuk, kecuali jika mereka dipaksa untuk berjalan-jalan, atau diberi alasan (diberitahu ada cokelat di tempat lain).

Namun para peneliti menemukan bahwa mereka yang menghabiskan 15 menit berjalan ternyata jauh lebih bahagia daripada mereka yang menghabiskan 15 menit menunggu – tidak peduli apakah mereka punya pilihan atau cokelat atau tidak keduanya. Dengan kata lain, kesibukan berkontribusi pada kebahagiaan bahkan ketika Anda berpikir Anda lebih suka diam. Hewan tampaknya mendapatkan ini secara naluriah: dalam eksperimen, sebagian besar lebih suka bekerja untuk mendapatkan makanan daripada mendapatkannya secara gratis.

Kebahagiaan Eudaimonic

Gagasan bahwa bekerja, atau mengerahkan upaya dalam tugas, berkontribusi pada kesejahteraan umum kita terkait erat dengan konsep psikologis kebahagiaan eudaimonic. Ini adalah jenis kebahagiaan yang kita peroleh dari berfungsinya secara optimal dan menyadari potensi kita. Penelitian telah menunjukkan bahwa kerja dan usaha adalah pusat kebahagiaan eudaimonic, menjelaskan bahwa kepuasan dan kebanggaan yang Anda rasakan dalam menyelesaikan tugas yang melelahkan.

Di sisi lain keseimbangan kehidupan kerja berdiri kebahagiaan hedonis, yang didefinisikan sebagai adanya perasaan positif seperti keceriaan dan kelangkaan relatif perasaan negatif seperti kesedihan atau kemarahan. Kita tahu bahwa kebahagiaan hedonis menawarkan manfaat kesehatan mental dan fisik empiris, dan waktu luang adalah cara yang bagus untuk mengejar kebahagiaan hedonis.

Tetapi bahkan di alam senggang, orientasi bawah sadar kita terhadap kesibukan mengintai di latar belakang. Sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa memang ada yang namanya terlalu banyak waktu luang – dan kesejahteraan subjektif kita sebenarnya mulai turun jika kita memiliki lebih dari lima jam dalam sehari. Melewatkan hari-hari tanpa usaha di pantai sepertinya bukan kunci kebahagiaan jangka panjang.

Ini mungkin menjelaskan mengapa beberapa orang lebih suka mengeluarkan upaya yang signifikan selama waktu senggang mereka. Para peneliti telah menyamakan ini dengan menyusun CV pengalaman, mengambil sampel pengalaman unik tetapi berpotensi tidak menyenangkan atau bahkan menyakitkan – pada ekstrem, ini mungkin menghabiskan malam di hotel es, atau bergabung dengan perlombaan gurun ketahanan. Orang-orang yang mengambil bagian dalam bentuk “waktu luang” ini biasanya berbicara tentang memenuhi tujuan pribadi, membuat kemajuan, dan mengumpulkan pencapaian – semua fitur kebahagiaan eudaimonic, bukan hedonisme yang kita kaitkan dengan waktu luang.

Keseimbangan Nyata

Orientasi ini sesuai dengan konsep baru di bidang studi kesejahteraan: Bahwa pengalaman kebahagiaan yang kaya dan beragam adalah komponen ketiga dari “kehidupan yang baik”, selain kebahagiaan hedonis dan eudaimonic.

Di sembilan negara dan puluhan ribu peserta, para peneliti baru-baru ini menemukan bahwa kebanyakan orang (lebih dari 50 persen di setiap negara) masih lebih memilih kehidupan bahagia yang ditandai dengan kebahagiaan hedonis. Tetapi sekitar seperempat lebih memilih kehidupan yang bermakna yang diwujudkan oleh kebahagiaan eudaimonic, dan sejumlah kecil orang (sekitar 10-15 persen di setiap negara) memilih untuk mengejar kehidupan pengalaman yang kaya dan beragam.

Dengan pendekatan yang berbeda terhadap kehidupan ini, mungkin kunci untuk kesejahteraan jangka panjang adalah dengan mempertimbangkan gaya hidup mana yang paling cocok untuk Anda: Hedonis, eudaimonic, atau pengalaman. Alih-alih bekerja melawan kehidupan, keseimbangan nyata untuk menyerang pascapandemi adalah di antara ketiga sumber kebahagiaan ini.

Artikel ini pertama kali diterbitkan di The Conversation, sumber media global yang memberikan ide-ide mutakhir dan orang-orang yang tahu apa yang mereka bicarakan.

 

 

Menampilkan lebih banyak

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button